≡ Menu

Bekalan Dunia Akhirat

TUNTUTLAH-ILMI1

Seratus ribu kali sehari jantung berdegup,
Berapa kali pula hati berzikir;
Daripada bercakap kosong baiklah senyap,
Itu tandanya orang berfikir.

Hendak tidur tidurlah mata,
Moga esokkan dirahmati;
Ilmu dicurah bagaikan permata,
Moga di Sana terus diberkati.

Duhai saudara janganlah bimbang,
Kudoakan hidup matimu diredhai;
Dakwah dan tintamu menjadi lambang,
Itu tandanya ilmumu dirahmati.

Seratus ribu kali sehari jantung berdegup,
Setiap nafas adakah zikir untuk-Nya;
Itulah bekalan di masa hidup,
Dihitung di akhirat sebagai penyelamatnya.

Bersatu hati atas tali Allah,
Menyebarkan dakwah kerana cinta pada-Nya;
Melalui pena kita berdakwah,
Moga di akhirat menjadi bekalannya.

Syukur sungguh mendapat sahabat,
Sahabat akhirat menyatukan hati;
Matlamatnya sama untuk bekalan akhirat,
Bila berpena harus berhati-hati.

Hidup ini cuma sementara,
Bila tiada hilanglah semuanya;
Hanya tinggal semangat membara,
Tanda kasih pada yang hidup untuk selamanya.

Kasihku pada pembaca melebihi diriku,
Kalian adalah penyambung dunia akhiratku;
Apa kesalahan maafkan daku,
Sepotong doamu penyeri akhiratku.

Bicara tentang Allah tiada penghujungnya,
Seperti berada di Taman-Taman Syurga;
Tenangnya jiwa selamanya,
Tutur katamu bak penghuni Syurga.

Cinta pada Allah seutuhnya,
Wangian cinta mendapat redha-Nya;
Berkasih sayang hanya kerana-Nya
Seperti berada di Taman Syurga-Nya.

Wajah berseri mendapat hidayah,
Rasakan dunia tak ke mana;
Hati terpaut hanya kepada Allah,
Moga diredhai bila ke Sana.

Kutinggalkan ilmu bukan untuk dibanggai,
Hanya semata kerana Allah dicintai;
Biar pembaca mendoakan kunanti,
Sebar luaskanlah hasil penaku ini.

Sama-sama mencari cinta Allah,
Di alam maya kita disatukan;
Saling bertarbiyah kerana-Mu Ya Allah,
Balaslah cinta kami itulah yang diaminkan.

Berbaik sangka sesama sendiri,
Sahabat akhirat sahabat sejati;
Amalan riak memakan diri,
Saling ingat mengingati menuju mati.

Orang bijak ingat mati,
Semasa hidup muhasabah diri;
Di dalam kubur tidak sendiri,
Amal ibadat peneman diri.

Teman baik saling muhasabah diri,
Saling mengingati di hari mati;
Hatimu luhur hidup menerangi,
Moga amalan berkekalan hingga ke mati.

Karya: Ummu Sal

Incoming search :

pantun kehidupan,pantun kematian,pantun dunia akhirat,pantun tentang kematian,pantun tentang kehidupan,pantun ingat mati,pantun dunia,pantun hidup,pantun tentang kehidupan manusia,pantun cahaya hati,pantun mati,pantun hidup sendiri,pantun semangat hidup,pantun tentang dunia,syair kehidupan manusia,pantun tema kehidupan,syair pantun kematian,syair pantun kehidupan,syair tentang kehidupan dunia ahirat,tema tema pantun,pantun tentang diri sendiri,pantun tentang diri ku,puisi tentang inagt mati,tema tentang hidup sendirian,syair tentang akhirat,www pantun kematian com,pantun tawakkal,pantun syurga allah,pantun sendirian,Pantun tentang ke matian,syair tentang cahaya,puisi tentang kehidupan,puisi hidup di dunia hanya sementara,pantut kehidupan,sajak berkaitan dengan hidup,sajak cahaya diri,SAJAK HIDUP,pantung kematian,sajak hidup bagaikan permata,pantun terima kasih,pantunkehidupan,syair pantun hidup,pantun tema dunia,pantun riak,pantun redha allah,pantun bertema mati,pantun berkasih,pantun berkaitan syurga,pantun ahkirat,pantun ahirat,pantukehidupan,link pantun hidup,lambang tauhid,lambamg tauhid,kumpulan pantun kematian,kumpulan pantun kehidupan,kumpulam pantun cahaya baru,Dunia hanya sementara dan akhirat untuk selamanya,contoh puisi melayu tentang kehidupan,contoh pantun tema muhasabah diri,pantun cinta tentang kematian,pantun dakwah,pantun redha,pantun orang riak,pantun mencari amalan akhirat,Pantun khdupan,pantun kehidupan manusia,pantun kehidupan com,pantun kehidupan cinta,pantun kehidupam,pantun ingat mengingati,pantun ingat kematian,pantun ilmu dunia dan akhirat,pantun ilmu,pantun hidup dan mati,pantun dunia sementara,Pantun Diri Sendiri,bekalan untuk akhirat

2 comments… add one

  • mierae kiroro

    salam..mohon share ye..salam ukhwah..(^_^)..

  • rafangesti ranika

    terima kasih ya
    sangat membantu saya dalam mengerjakan
    pantun

Leave a Comment



Next post:

Previous post: