Tuesday, July 29, 2014

You are here: Home > Pengajaran > Cara Menghadapi Situasi Orang Sakit Nazak

Cara Menghadapi Situasi Orang Sakit Nazak

by Cahaya Purnama

Orang-Sakit-Nazak

Pendahuluan

Kematian adalah sesuatu yang pasti dan kita harus bersedia menghadapinya kerana ia merupakan titik permulaan kepada penghidupan yang kekal abadi. Hanya mukmin yang dipanggil menghadap Tuhannya dengan hati bersih memperolehi kejayaan.

Menguruskan jenazah adalah merupakan perkara yang tidak boleh kita elakkan begitu sahaja. Ianya merupakan fardhu kifayah ke atas umat Islam. Dengan adanya sebahagian umat Islam yang mengetahuinya akan selesailah tanggungjawab itu.

Namun dalam keadaan sekarang ini, kesedaran di kalangan generasi muda untuk melaksanakan tanggungjawab ini amat tipis sekali. Ramai dari generasi muda yang tidak tahu cara-cara menguruskan jenazah dan hanya menyerahkan sepenuhnya kepada jenerasi yang lebih tua dari mereka untuk melaksanakannya.

Bayangkanlah suatu hari nanti ayah atau ibu kita meninggal dunia. Tergamakkah kita membiarkan orang lain menguruskannya sedangkan diri kita hanya melihat tanpa sebarang ilmu.

Sejajar dengan itu maka terbitlah risalah kecil ini bagi memberikan sedikit bimbingan dan panduan. Seperkara yang perlu diingat di samping kita menguruskan jenazah, diharap ianya dapat menjadi pengajaran kepada kita yang masih hidup untuk bersiap sedia menuruti jejaknya suatu hari nanti.

Dengan adanya panduan-panduan ini adalah diharapkan sedikit sebanyak dapat memberi pengetahuan kepada para pelawat jika berlaku sesuatu kematian agar dapat membantu menguruskannya. Marilah kita memahami kehendak fardhu kifayah ini, moga-moga ianya dapat menjadi penyambung kesempurnaan dalam pengamalan syariat agama kita.

Melawat Orang Yang Sakit

Hadis Rasulullah saw bersabda mafhumnya :

“Apabila kamu ziarahi orang sakit atau orang yang hampir mati, hendaklah kamu memperkatakan perkara yang baik, kerana sesungguhnya Malaikat mengucap Amin terhadap apa yang kamu katakan itu.”

Hukum melawat orang sakit

Adalah fardhu kifayah melawat orang yang sakit menurut jumhur pendapat ulamak. Hal ini berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra mafhumnya :

“Ada lima Hak seorang Islam keatas orang Islam yang lain : menjawab salam, menziarahinya semasa sakit, melawat jenazah, menerima jemputannya, dan mendo’akannya apabila dia bersin”. (Hadith Riwayat Ahmad, Al-Bukhari, Muslim dan Abu Daud)

Adab Menziarahi Pesakit

1. Lawatan ke tempat orang sakit hendaklah tidak makan masa yang lama.
2. Sunat duduk berhampiran dengan kepalanya.
3. Berdoalah untuk pesakit agar dia sembuh. Di riwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Aisyah : Bahawa Rasulullah saw biasa memohon perlindungan bagi sebahagian keluarga baginda. Disapukan dengan tangan kanannya lalu berkata : “Ya Allah wahai tuhan bagi sekelian manusia, lenyapkanlah penderitaan dan sembuhkanlah, kerana engkau yang dapat menyembuhkan. Tidak ada penyembuh kecuali penyembuhmu. Yakni penyembuh yang tidak meninggalkan penyakit lagi”.

4. Berilah kata-kata semangat kepada orang yang sakit dan gembirakan dia.
5. Menziarahi di waktu-waktu yang sesuai serta mengelakkan daripada waktu-waktu senja, makan dan lewat malam.
6. Sekiranya ia berhutang segera jelaskan hutangnya (mengingatinya).

Tanda-tanda Orang Yang Hampir Ajal

1. Tunduk hidungnya (hidungnya jatuh).
2. Pucat/hilang cahaya mukanya.
3. Lurus kakinya (lurus tapak kakinya).
4. Tumitnya lembut.
5. Renggang pergelangan tangannya dan juga sendi-sendinya.

Adab Menziarahi Orang Yang Hampir ajal (sedang nazak)

1. Menghalakan pesakit yang nazak ke arah kiblat.
2. Talqin/peringatan kepadanya.
3. Ajarkan dia mengucap kalimah لا اله الا الله tidak usah ditambah dengan kalimah محمد رسول الله .
4. Bacalah Surah Yasin dengan nyaring dan Surah Ar-Ra’du dengan perlahan.
5. Sunat menitiskan air ke dalam mulut sekiranya terdapat tanda-tanda pesakit dahaga.

Hikmah Menziarahi Orang Sakit

Sakit adalah datangnya dari Allah. Penyakit yang ditimpa ke atas kita sebenarnya mengandungi hikmah. Antaranya ialah :

1. Memberi kesedaran dan keinsafan kepada kita bahawa kita ini lemah dan tidak mempunyai kuasa dan kekuatan untuk menyembuhkannya melainkan Allah.
2. Allah ingin menguji sejauh mana kesabaran kita menghadapi dugaan Allah.
3. Allah ingin mengampunkan dosa kita yang kita telah lakukan samada secara sedar ataupun tidak.

Kedatangan Sakaratul Maut

Rasulullah saw bersabda mafhumnya :

“Tidak akan keluar nyawa seseorang mukmin sebelum ia melihat tempatnya dalam syurga dan tidak keluar nyawa seseorang kafir sebelum dia melihat tempatnya di dalam neraka”.
Beredar Roh Pada Jasad

1. Hujung kaki ke lutut.
2. Lutut ke pusat.
3. Pusat ke dada.
4. Dada ke leher (halkum).

Keadaan Malaikat Maut Ketika Mencabut Nyawa

Keadaan Malaikat Maut terhadap orang yang sudah sampai masanya menemui Allah swt akan menemui 2 keadaan :

1. Yang beriman (keadaannya dengan rupa yang mengembirakan).
2. Yang tidak beriman (keadaannya dengan rupa yang menakutkan dengan keadaan demikian kesakitan orang yang hampir mati tidak dapat dirasai oleh orang lain melaikan kepada mereka yang merasainya sahaja.

3. Beberapa ulamak berpendapat : “Bahawa mati itu terlebih sangat kesakitannya daripada seribu palu dengan pedang dan terlebih sakit daripada gergaji dengan beberapa gergajinya dan terlebih sakit daripada gunting dengan beberapa gunting”.

Perkara Sunat Selepas Kematian.

1. Mengingati tempat kembali, berdoa dan bersabar.
2. Sunat diucapkan : “Sesungguhnya dari Allah kita datang dan kepadanya kita akan dikembalikan”.
3. Memberi ucapan takziyah (menyabar) menghibur orang yang ditimpa musibah dengan mengebut hal-hal yang dapat menghilangkan duka. Doa Takziyah : “Moga-moga Allah swt menagndakan pahalamu dan memberi takziyah yang baik kepadamu serta mengampunkan yang mati itu”.

4. Apabila sudah hilang nyawa wajiblah dipejamkan matanya dan dirapatkan mulutnya jika terbuka, dengan cermat. Kemudian diikatkan dagunya untuk memelihara daripada dimasuki serangga. Doanya ialah : “Ya Allah Ya Tuhan kami ampunkanlah dia, Ya Allah Ya Tuhan kami rahmatilah dia”.

5. Hendaklah diletakkan mayat di tempat yang sesuai. Sebaik-baiknya di atas katil dengan keadaan melentang mengarah ke qiblat.
6. Salinkan pakaian yang dipakai dengan pakaian yang bersih supaya tidak terbuka auratnya.
7. Letakkan sesuatu di atas perut untuk mengelak dari kembong perutnya.
8. Harus bagi ahli keluarganya menciumnya (ijmak para sahabat).
9. Ahli keluarga yang mampu segera tunaikan hutang si mati sekiranya ia menangguhkan hutang, sama ada dibayar dari harta peninggalan si mati atau atas pertolongan waris, kerana pada suatu ketika Rasulullah saw enggan menyembahyang ke atas jenazah yang mempunyai hutang sehingga dibayar hutangnya dan ditunaikan wasiatnya.

10. Segerakan pengurusan jenazah tersebut. Dari Ali Bin Abi Talib, Sabda Rasulullah saw mahfumnya : “Wahai Ali tiga perkara yang tidak boleh engkau lambatkan, sembahyang apabila masuk waktunya, kebumikan jenazah apabila sudah sedia dan nikahkan anak dara apabila ada jodohnya”.

11. Mengumumkan kematiannya, kepada sahabat handai dan golongan orang-orang yang soleh agar segera menguruskannya.
12. Diharamkan ratapan, meraung, menjerit dan diharuskan menangis.
13. Diharamkan berkabung melebihi tiga hari.

Sunat Menyediakan Makanan Bagi Keluarga Yang Meninggal

Perbuatan ini disunatkan, kerana ia merupakan kewajipan dan pendekatan diri kepada keluarga mayat dan tetangga. Berkata Imam Syafi’e : “Sebaiknya dibuat makanan buat keluarga mayat cukup untuk mengenyangkan mereka selama satu hari satu malam, kerana itu adalah sunat dan merupakan perbuatan orang yang berbudi”. Sabda Rasulullah saw :

“Buatkanlah makanan bagi keluarga Ja’afar, kerana mereka sedang ditimpa musibah yang memilukan”. (Riwayat Abu Daud, Ibnu Majah dan Turmizi)

Para Imam memandang makruh hukumnya jika keluarga mayat menyediakan makanan buat orang yang datang kerana hal ini menambahkan kemalangan mereka, serta meniru perbuatan orang-orang Jahiliah.

Adalah menjadi kewajipan ke atas ahli keluarganya yang terdekat (warisnya) untuk menguruskan jenazah. Seperti memandikan, mengkafankan, menyembahyangkan dan menguburkan jenazah mengikut peraturan-peraturan dan cara-cara yang telah ditetapkan oleh syarak.

Incoming search :

tanda kematian yang baik,surah untuk orang sakit,tanda orang nazak,tanda kematian semakin hampir,Doa Untuk orang sakit tenat,Roh orang koma,cara menjaga orang sakit,doa untuk pesakit nazak,kematian yang baik,tanda orang nak meninggal dunia,orangvsakit teruk,persediaan di baca semasa waktu sakit,rawatan org nazak,saat hampir meninggal,saat kematian orang beriman,saat ketika nazak,keadaan orang koma,nazak menonggal dunia,keadaan semasa mati,ketika sakit tenat adakah roh akan keluar,maksud mata terbuka semasa meninggal,Maksud sakit tenat,mati mata terbuka,mati mulut terbuka,mengucap jika ada orang meninggal,meninggal kerana sakit tua,meninggal mata terbuka,meninggal mulut terbuka,nak tahu cara mayat orang islam mati,nazak,saat menghadapi kematian,saat orang meninggal,sakit koma sedar,tanda tanda orang akan meninggal dunia,tanda tanda orang hampir mati,tanda tanda orang hendak meninggal dunia,tanda tanda orang nak meninggal,tanda tanda orang tua yang akan meninggal,tanda tanda orang yang hampir mati,tanda-tanda orang hampir mati,tanda2 kematian,Tata cara menuntun nazak,ucapan kepada org yg menghadapi kesakitan,tanda tanda nazak,tanda tanda kematian yang baik,tanda tanda hampir mati,sakit tenat tanda kematian,surah untuk orang nazak,surah yang di baca bagi orang menghadap sakaratul maut,surat arradu dan yasin untuk orang yang koma,surat yg di baca saat nazak,tanda kematian,tanda kematian non muslim,tanda nak mati,tanda orang tua yang akan meninggal,tanda orang yang akan meninggal dunia,ucapan untuk org yg tenat,keadaan ketika nazak,adab melawat orang sakit tenat,cara hadapi sakaratul maut,cara menabca yassin utk org sakit,cara menghadap pesakit yang kritikal,cara menghadapi orang yang mau meninggal,cara mengucap org yg d timpa musibah,cara meninggal dunia terbaik,cara menjaga pemakanan orang sakit,cerita saat nazak sakaratul maut,ciri orang hampir meninggal,definisi nazak,doa dan kata mutiara untuk orang sakit,cara buka yasin orang sakit,bagaimana orang koma?,bagaimana bantu tanda orang nazak,adab orang tak tau masa ada mayat di rumah,adab serta doa yng baik ketika menziarah orang yang sakit tenat,apa itu nazak,apa tanda mayat mata buka,apa yang kita lihat sebelum mati,ayat menghadap orang nak meninggal,ayat menghadapi orang nazak,Bacaan doa buat orang yang sakit,bacaan untuk pesakit kritikal,bacaan yaasin utk org sakit tenat,bacaan yasin untuk orang koma,doa ketika nazak,doa menjaga orang sakit,dua untuk orang nazak,foto tulisan marah,hadits tentang orang ketika meninggal matanya masih terbuka sedikit,hukum melawat orang sakit,imej cara mengadap Allah,kalimah ayat untuk orang sakit,kanak2 roh keluar sakit tak,kata kata orang yang sudah tak ada arti lagi,kata kata semangat untuk orang sakit,kata mutiara ilmu,kata semangat untuk orang sakit,doa utk org yg sedang sakit,doa utk org sakit,doa untuk orang yg sedang sakit tenat,doa menjelang nazak,doa mudah mati dan sesudah mati,doa org nazak,Doa rumi org yg tengah nazak,doa rumi untuk org sakit,doa saat nazak,doa sakit slrTilmaut,Doa untuk orang koma,doa untuk orang sakit tenat rumi,doa untuk orang tengah nazak,doa untuk orang yang nazak,kata-kata untuk orang yang tenat

{ 2 comments… read them below or add one }

kim April 17, 2013 at 11:53 am

mcm mane pulak klu org islam nak uruskan ahli keluarganye yang bukan islam yang sdg nazak. mcm mane pulak klu org islam tu nak uruskan mayat keluarganye

Reply

Lalu Saparudin May 28, 2014 at 8:27 am

Nasihat macam tu, boleh berlaku buat kite-kite yang muslim ajelah… macam keluarge yang sudah non Muslim tak adelah tuntunanye…. nak harus bagaimane…..? Oki tak usahlah kawan metanye soal tu………

Reply

Leave a Comment

Jawatan kosong: Pekerja Part-Time Di Perlukan
Mempunyai Masalah Rambut Gugur?

Previous post:

Next post: